Mana yang Dipakai Pertama Vitamin C atau Hyaluronic Acid pada Kulit

Dari semua bahan perawatan kulit, vitamin C dan asam hialuronat atau hyaluronic acid yang paling populer. Keduanya dapat bermanfaat bagi semua jenis kulit, yang menjadikannya investasi yang tepat untuk rutinitas kecantikan apa pun. Plus, vitamin C dan asam hialuronat merupakan kandungan yang hebat: Yang pertama meratakan warna kulit dan membuat kulit Anda bercahaya, sedangkan yang terakhir adalah hidrator.

Meskipun, kedua bahan ini bekerja dengan baik dalam kondisi tertentu: Anda ingin mengoleskan serum vitamin C pada kulit yang bersih dan kering sehingga dapat menembus sel-sel kulit, tetapi Anda ingin mengoleskan asam hialuronat pada wajah yang lembab sehingga dapat menarik air ke dalam kulit. Mengingat ini adalah dua prasyarat yang sangat berbeda untuk aplikasi, Anda mungkin bertanya-tanya bagaimana cara melapisi keduanya dalam rutinitas yang sama.

Lalu mana yang lebih dulu vitamin C atau asam hialuronat?Oleskan vitamin C Anda terlebih dahulu, lalu tepuk hyaluronic acid. Vitamin C (terutama asam L-askorbat) terkenal tidak stabil—kehilangan potensinya saat terkena udara, cahaya, dan air—itulah sebabnya Anda ingin mengoleskannya pada kulit yang bersih dan kering segera setelah dicuci. Anda juga ingin membiarkannya benar-benar kering, karena menumpuk produk setelahnya berpotensi menonaktifkan vitamin C.

Sementara, mengoleskan hyaluronic acid pada kulit yang lembap akan memudahkan humektan untuk menarik air, tetapi juga dapat menarik kelembapan dari lingkungan sekitar. Jangan lupa: Asam hialuronat dapat menampung air hingga 1.000 kali beratnya, dan Anda tidak perlu menyediakan air itu sendiri. “Dengan begitu, Anda tidak perlu khawatir bahwa HA perlu langsung masuk ke kulit yang lembap,” kata dokter kulit bersertifikat Ife J. Rodney, seperti dilansir dari laman Mind Body Green.

Jadi Anda bisa mengoleskan vitamin C Anda terlebih dahulu, biarkan hingga benar-benar kering, lalu oleskan asam hialuronat Anda. Ingatlah untuk melengkapi semuanya dengan pelembab — Anda masih ingin menyegel HA untuk mengunci hidrasi.

Atau, jika Anda ingin mengoleskan hyaluronic acid pada kulit lembab untuk memaksimalkan manfaatnya, dokter kulit bersertifikat Ava Shamban, tetap merekomendasikan untuk mengoleskan serum vitamin C Anda dan membiarkannya benar-benar kering. “Sifat yang sangat reaktif dan pH rendah vitamin C dalam bentuk serum biasanya akan memungkinkannya menembus kulit yang bersih dan kering dengan cepat,” katanya. Setelah mengering, aplikasikan toner atau esens pelembab berbasis air (ini adalah favorit kami), lalu tepuk serum asam hialuronat Anda ke kulit yang baru saja berkabut. Sekali lagi, tindak lanjuti dengan pelembab untuk mengunci hidrasi.

Jika tidak suka melapisi serum inilah cara agar Anda tetap bisa menuai manfaat dari kedua bahan tersebut

1. Gunakan asam hialuronat di malam hariMeskipun Anda dapat menggunakan kedua bahan tersebut kapan pun Anda mau, para ahli umumnya merekomendasikan untuk menggunakan vitamin C di siang hari. “Vitamin C adalah antioksidan kuat dan efeknya bertahan selama lebih dari 24 jam. Anda hanya perlu menerapkannya sekali sehari, biasanya di pagi hari,” catat Rodney, karena antioksidan dapat menambahkan lapisan perlindungan ekstra bersama-sama dengan tabir surya. Karena manfaat utama hyaluronic acid adalah hidrasi, itu tidak benar-benar sesuai dengan waktu yang ideal jadi Anda bisa pakai pagi dan malam.

Konon, Anda selalu bisa menggunakan vitamin C di pagi hari dan HA di malam hari. “Di malam hari, Anda akan mendapatkan lebih banyak manfaat, karena Anda tidak akan melapisinya dengan vitamin C,” kata Rodney.

2. Temukan serum vitamin C yang mengandung Hyaluronic Acid”Untuk stabilitas dan manfaat maksimal, sebaiknya gunakan secara terpisah,” catat Shamban. “Namun, banyak serum vitamin C sudah menyertakan dosis asam hialuronat, jadi Anda tidak perlu menambahkan langkah terpisah.” Serum ini biasanya mengandung bentuk vitamin C yang lebih stabil untuk membantunya bekerja dengan bahan lainnya.

3. Gunakan Hyaluronic Acid dalam pelembab AndaAsam hialuronat diformulasikan ke dalam sejumlah topikal, serum, pelembab, dan masker yang disertakan. Jadi jika Anda tidak suka melapisi serum Anda, Anda selalu dapat memilih krim wajah yang mengandung hyaluronic acid. Anda dapat menemukan bahan ini dalam sejumlah suplemen kecantikan, biasanya sebagai pelengkap aktif bahan lain seperti kolagen.

Anda dapat melapisi vitamin C dan asam hialuronat dalam rutinitas perawatan kulit yang sama—pastikan untuk menggunakan vitamin C terlebih dahulu pada kulit yang bersih dan kering, karena ini adalah bahan yang lebih rentan. Asam hialuronat sedikit lebih mudah, jadi silakan bermain-main dengannya sesuai keinginan Anda: toner yang menghidrasi di antara langkah-langkah, pelembab yang mengandung hyaluronic acid, atau aplikasi malam hari.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.